Horrible Family (1)


5895631

“My Family is Crazy–damn! I mean, CRAZIEST! They ruin my life. I just need a little miracle, God, please help me!”

– Febri Garuda, Kata dalam tekanan batin–

Shit 1

Sekarang, yang jadi pertanyaannya adalah… apa salah gue? Apa yang telah gue lakuin ke Mami dan Papi sehingga mereka ngelakuin ini ke gue? Kenapa juga mereka harus milih gue dari empat saudara gue yang lain? Kenapa harus gue? Kenapa? Kalau misalnya gue ada salah, seharusnya kedua orang tua gue nggak kayak gini, ini mah namanya nggak adil banget! Hal ini bisa dilaporin ke komnas HAM. Beneran, lho! Orang tua gue bisa dipenjara karena hal ini, tapi kalau gue ngelakuin hal itu, gue nggak jauh beda dong sama Malin Kundang. Dih, amit-amit!

Gue kesel banget sama mereka, taktik gue kalau ngambek biasanya masuk ke dalam kamar, mengurung diri selama mungkin. Nggak mau bicara sama mereka, nggak mau nanggepin apa yang mereka bilang. Tapi ternyata kedua orang tua gue dua-duanya sama-sama geblek. Mereka mah cuek aja gue ngambek. Nggak ada tuh tanda-tanda mereka bakalan berhenti ngelakuin hal itu ke gue. Mereka bakalan tetep melangsungkan perjodohan itu. Kan males banget gue jadinya.

Berkali-kali gue udah bilang ke keluarga gue kalau gue udah punya gebetan, cantik, bahenol, semampai, wah, pokoknya impian para jejaka kayak gue deh. Terlebih lagi nih ya, gebetan gue kalau lari, ckckckck, payudaranya itu lho bro, naik turun. Cihuy! Nggak pernah bosen gue ngelihatnya! Meskipun kedengerannya mesum banget, yah namanya juga cowok mana bisa nahan pikiran jorok.

Tapi nggak, orang tua gue bersikeras untuk melakukan perjodohan ini. Mereka nggak akan nganggep gue anak lagi kalau sampai gue nolak rencana ini! Gue sebagai anak tengah yang tak bisa menolak keinginan kedua orang tua tercinta—halah—hanya bisa menuruti apa yang mereka perintahkan. Walaupun dalem hati gue nangis darah, pengen cabik-cabik kulit sendiri. Biarin aja dikatain psycho, gue nggak peduli! Asal nggak dijodohin aja!

Kedua kakak gue yang sama-sama nyebelinnya itu mudah banget pas ngomong: “Lo tuh cuman dijodohin, nggak usah galau kayak anak perawan baru mau diperkosa deh!”

Alhasil gue bersungut-sungut ria akan komentar mereka! Enak aja mereka ngomong gue cuman dijodohin. Apalagi kedua adik gue juga nyambung dan mendukung kedua orang tua gue. “Kakak itu nggak usah lebay deh, zaman sekarang perjodohan itu masih mainstream. Kalau kakak disuruh mati baru itu luar biasa!”

Apaan coba maksudnya tuh dua adek sableng?! Ngajakin berantem aja!

Nah, mungkin kalian juga akan ngomong, lu lebay ah, dijodohin aja sampe segitunya. Sayangnya bro, kalau perjodohan ini masuk akal sih gue mau. Lo mau tau nggak perjodohannya gimana? Ini tuh gue dijodohin sama cowok, sob! Sama COWOK!!! Sedangkan gue ini juga cowok! Tuh, gilakan kedua orang tua gue! Bener-bener gila deh pokoknya! Gue kan bukan HOMO, gue ini STRAIGHT. Gue suka banget sama yang namanya cewek, gue cinta sama yang namanya HAWA!!! Bukan malah sama ADAM. Makanya gue nggak habis pikir sama tingkah laku kedua orang tua gue!

Tapi apa mau dikata, kedua orang tua gue yang aneh itu suka banget sama hal-hal berbau HOMO. Adik gue yang paling terakhir aja suka. Kakak gue yang pertama—Julius—sih biasa aja. Yang penting dia nggak dipaksa nonton bokep HOMO aja sama Mami. Kakak gue yang kedua—Januar—juga biasa aja, meskipun dia kadang merinding kalau lihat bokap lagi baca manga Yaoi—komik HOMO dari Jepang. Adik gue yang di nomor empat—Maretiana—halah, kalau cewek satu ini mah bukan suka sama HOMO, dia selalu pacaran sama HOMO. Iya, pacar yang dia kenalin ke kita pasti pada ngondek deh. Tapi pas ditanya lu suka dunia HOMO apa kagak, dia jawab biasa aja. Nah, kalau adik gue yang di nomor lima—Mei—pasti bakal jejeritan kalau lihat HOMO. Dia suka sama HOMO, tapi katanya sih nggak mau dijadiin pacar, maunya dijadiin saudara. Di antara keluarga gue, dia yang paling dukung gue jadi HOMO. Dukung perjodohan ini setengah mampus! Bajingan memang!

Lagian coba deh ditelaah lagi nama-nama saudara gue, sadar nggak lu apaan?

Iya, nama keluarga gue itu pakek nama bulan. Papi gue namanya Juniar, yang bisa dibilang sebagai bulan Juni. Mami gue namanya Agustina, yang berarti bulan Agustus. Kakak gue yang pertama namanya Julius, yang tandanya itu bulan Juli. Kakak gue yang kedua namanya Januar, iya, itu berarti dia bulan Januri. Terus adek gue, si Maretiana, ini mah nggak usah disebut pasti tahu kan. Iya, iya, dia ada di bulan Maret. Terus adek gue yang terakhir ya si Mei. Berarti dia munculnya di bulan Mei.

Papi sama Mami memang nggak kreatif kok. Mereka itu aneh, namain anak-anaknya dengan nama bulan pas kami lahir. Karena gue lahir bulan Februari, jadinya nama gue Febri. Kayak nama cewekkan? Tapi pas hari itu Mami memang ngarep anak cewek sih, eh, yang brojol malah cowok. Terus akhirnya Mami dapet anak cewek, si Maret. Selanjutnya Papi keceplosan perkosa Mami, alhasil keluarlah Mei. Jadinya kami ini lima bersaudara. Nggak ada yang becus lagi.

Emang dari orok sih keluarga ini nggak becus. Papi sama Mami doyan banget sama yang namanya HOMO. Gue pikir Papi itu HOMO juga, secara dia suka banget baca Yaoi. Tapi pas gue perhatiin sih, kayaknya Papi bukan HOMO deh. Nggak tau kenapa ya, gue cuman ngerasain gitu aja. Nah, kalau Mami tuh suka banget sama dunia HOMO. Cinta sejatinya deh kayaknya. Temennya Mami itu bencong-bencong salon. Karena Oma memang punya usaha salon, dan Oma selalu memperkerjakan bencong di salonnya. Jadi dari kecil Mami udah temenan sama bencong. Suka ngedengerin mereka curhat. Katanya, meskipun mereka bencong, tapi mereka baik hati. Nggak kayak cowok, brengsek semua. Ya iyalah Mi, kan bencong setengah cowok.

Sudahlah, kalau mau bahas keluarga gue bakalan panjang banget. Gue aja yakin, kalau keluarga gue di jelasin satu-satu, itu bisa jadi bahan skripsi gue. Yang tentu aja bakalan langsung dicoret sama dosen pembimbingnya. Siapa juga yang mau baca rekapan panjang soal keluarga Garuda yang aneh bin nggak becus. Lihat aja nama belakang keluarga kami tuh, Garuda. Nggak jelas banget kan?! Sudah bisa ngebayanginkan kayak apa keluarga gue ini?

Lagi asyik-asyiknya gue meratapi diri, sambil nonton video bokep straight karena hari ini gue nggak akan bisa nyentuh yang namanya surga dunia lagi—Njir, gue geli sendiri bilangnya—ya udah. Gue menenangkan diri dengan nonton bokep straight. Tapi bukannya sange, gue malah makin sedih. Karena bentar lagi gue bakalan disuruh jadi HOMO sama kedua orang tua gue!

KEJAM!!!!!

Ketukan di pintu terpaksa ngebuat gue nge-klik gambar X di GOM Player gue. Gue menyahut dengan malas-malasan. Pasti cowok yang mau dijodohin sama gue sudah dateng nih. Ih, jijik gue. Pasti yang mau dijodohin sama gue ini HOMO deh. Tapi kata Mami sama Papi sih, cowok yang mau dijodohin sama gue ini bukan HOMO. Dia STRAIGHT juga kayak gue. Jadi ini semacam reuni kedua keluarga gila. Cowok yang mau dijodohin sama gue itu sahabat deketnya nyokap gue. Alamak, matilah gue ini!

“Kak? Lo ada di dalem nggak sih?” Suara Mei yang kayak petasan soak itu terdengar di balik pintu kamar.

“Apaan sih?” sahut gue tanpa membuka pintu. Gue malah mencari video bokep yang mau gue tonton selanjutnya.

“Gue cuman mau nyampein apa yang Mami bilang,” ujarnya dengan nada suara sok peduli.

“Apaan emang?”

“Kata Mami, kakak jangan bunuh diri ya!”

“Sialan lo!” umpatku kesal. Aku bangkit dari kasur untuk membuka pintu dan mendorong adikku dari lantai dua. Tawanya menggema, dia lari ke kamarnya dengan gesit. Adek sialan!

See?

Sudah gue bilangkan kalau keluarga gue ini aneh! Punya adek aja kurang ajarnya minta dihajar. Itu masih adek gue lho, belum lagi kakak-kakak gue. Kayaknya mereka seneng gitu kalau gue jadi HOMO.  Malah pas Mami ngasih tau gue mau dijodohin sama cowok, nggak ada satu orang pun di keluarga ini yang marah. Kecuali gue. Makanya gue berharap sekarang bisa hidup di keluarga lain aja, yang lebih normal dan nggak kayak gini.  Tapi kayaknya Tuhan sama faktor keberuntungan lagi ngehukum gue, makanya gue sial!

Bukan sial lagi sih ini namanya, tapi BENCANA.

“Eits, yang bentar lagi bakalan nyepong kontol, nikmatin aja ya ntar Bri!” Suara berat Julius terdengar di sebelah gue. Gue menoleh dengan pandangan geram. Tadi Mei, sekarang Julius juga. “Lo mau pegang kontol gue nggak? Belajar gitu, daripada lo canggung ntar pas malem pertama.” Julius menggoyang-goyangkan selangkangannya ke dekat gue.

“Najeeesss!” Aku memukul selangkangannya, membuatnya meringis kesakitan.

“Setan lo!” sungutnya. “Ntar buruk rupa adek gue lo pukul-pukul. Gue kepret juga lo!”

Gue hanya mendengus sebal. Dengan langkah panjang gue kembali masuk ke dalam kamar dan membanting pintunya sekuat mungkin. Gue terdiam di balik pintu yang tertutup, mikir bentar. Apakah gue bukan anak Papi Mami makanya gue mau dijadiin HOMO kayak gini? Mana ada orang tua yang mau anaknya HOMO. Tapi ini malah sebaliknya. Atau karena gue ini anak tengah? Taulah teorinya, anak tengah jarang diperhatiin lebih. Ya itulah gue!

Tapi gue nggak boleh mikir gitu, itu pasti karena Papi Mami ada maksud baik sama hidup gue. Entahlah apa, tapi gue nurut aja deh. Daripada gue dikutuk jadi batu terus jadi tempat para anak-anak alay foto dengan hastag #anakdurhakamodern #gagaljadihomo-malahjadibatu #anakdurhakakarenanggakmaunurutinorangtua #akucantikkansamabatuanakdurhaka

Tuh, ngeri banget. Jadi sudahlah… apapun yang terjadi, gue percaya sama orang tua gue.

My bunny, kamu sudah siap? Itu mereka udah dateng!” Tapi pas denger Mami teriak gitu di balik pintu kamar gue, gue kok ngerasa nggak enak ya?! “Turun ya cepetan, kamu nggak usah dandan lah. Kamu kan yang paling ganteng di keluarga ini.”

Wah, baru kali ini gue dipuji Mami. Biasanya Mami bilang gue mirip Petruk. “Iya, Mi, Febri bakalan turun bentar lagi.”

“Kamu jangan kabur ya kayak di FTV yang ditonton sama Mei tiga hari yang lalu. Klise!”

Kayak gue punya kesempatan aja!

“Nggak bakalan Mi!”

“Bagosss! Mami tunggu di bawah ya my bunny!”

Gue mendengus sebal! Bunny-bunny, emang gue kelinci apa!

Setelah gue menyiapkan mental yang banyak, akhirnya gue berani juga keluar dari kamar. Baru aja mau ngelangkahin kaki, spesies menyebalkan lainnya muncul. “Wooo, yang bakalan ketemu calon suami udah muncul nih. Titip salam ya buat calon suami lo!”

Januar bajingan! Ini kenapa sih keluarga gue ada di rumah semua? Pasti Maret bentar lagi bakalan muncul—“Gimandose indang? Eikke nggak ngerti deh, yank.” Suara cempreng yang sangat banci terdengar merdu.

Tuh apa gue bilang, pacarnya Maret itu pasti ngondek. “Ih, cyin, ini tuh diputer kayak indang. Tuh, bisa kan!” Mata Maret yang kayak kucing—iya, si Maret dipanggi my pussy sama Mami—ngelirik gue. “Ah, yank, bentar lagi kakak eikke bakalan jadi lekong cucok lho.” Maret memberitahu pacarnya yang ngondek itu sambil cekikikan.

“Sagitarius?” tanya si banci nggak percaya. “Aw, eikke sukria deh sama lelekong cucok. Mereka kayak banci gitu ya yank. Lucu kalau mau dijahilin.”

Nih banci nggak sadar diri apa ya? Atau gue harus jedotin dulu kepalanya ditembok? Yang banci siapa, yang dihina siapa.

“Em, yank! Nanti kita jahilia aja kakak eikke kalau dia udin jadi lelekong cucok.” Mereka berdua cekikikan kayak orang tolol. Tuh, apa gue bilang, kalau nggak di-bully sama satu keluarga kayaknya nggak klop gimana gitu hidup gue ini! “Buat lu my cucok brother, good luck ya!”

“Iya, cyin, harus tegar ya! Jengong sedih ya jeung.” Si banci nepuk-nepuk pundak gue, sok peduli.

“Ya udin deh. Kita ke Mustika Ratu yuk yank. Eikke mawar luluran.”

“Yuk, yank!”

Kedua manusia laknat itu pun akhirnya pergi. Pas gue ngelihat mereka jalan berdua bersisian kayak begitu, kok gue ngerasa kalau si Maret ini ya yang cowok? Jalannya lebih macho dari si banci. Oh, gue lupa. Banci kan kalau jalan memang seperti Miss Universe. Tapi dalam kamus si banci pacarnya Maret ini, tuh banci malah mirip Miss Universe kejebur di comberan. Tuh pantat sok dilenggok-lenggokkin lagi. Buat mata gue terbakar aja. Untung gue selalu inget lagunya Project Pop. Yang judulnya Jangan Ganggu Banci.

Kayaknya gue harus dengerin tuh lagu, biar gue nggak dicabik-cabik sama si banci. Serem!

“Eh, calon Homo, lo dipanggil Mama tuh!” Suara Januar mengganggu kententraman pikiran gue. Ya, Allah, kalau engkau mau mengambil nyawa Kakak gue satu ini, gue ikhlas. Sangat ikhlas! Go, ya Allah! “Buruan turun sana, ketemu calon suami masa depan!”

Gue langsung melempar Januar dengan bunga palsu yang ada di dalam guci yang ada di sudut tangga. Cepat-cepat gue kabur sebelum dilumat oleh si Januar. Gitu-gitu si Januar jago ngelumat manusia. Dari kecil, dia suka banget ngelumat hal-hal nggak jelas. Dari gagang pintu, sampe jempol kaki Papa. Untung sekarang udah berhenti. Semenjak disuruh ikutan lomba makan kerupuk pas tujuh belasan sih. Jadi dia bisa menyalurkan bakat lumatannya ke hal yg lebih berguna. Tuhan memberkati Januar, amin!

Suara Mama dan Papa membuat sesuatu di dalam hati gue berubah tidak enak. Kenapa gue ngerasa kalau perjodohan ini bakalan jadi bencana ya buat hidup gue? Biasanya insting gue nggak pernah salah. Kayak pas gue dikejar anjing di komplek sebelah, besoknya gue langsung diputusin sama Terry, cewek gue masa SMA dulu. Yah, walaupun nggak nyambung, tapi begitulah adanya. Kesialan akan selalu ditambah kesialan di hidup gue.

Nggak pernah ada hikmahnya! Taik kecebong!

“Ih, jeung Tina nggak tau ya kalau anak tetangga saya itu ganteng. Lihat aja jeung, besok tuh anak tetangga bakalan saya jadiin Homo juga. Hihihihi.” Parah! Ini sahabatnya Mama kayaknya nyari Neraka deh, bukan nyari Surga. Masa malah mau ngejahatin anak orang juga. Cukup gue aja yang dijadiin Homo. Oh, sama anaknya si sahabat mama gue ini.

“Empat rumah dari sini juga cakep lho jeung. Kalau jadi Homo pasti cucok deh.” Ya, ampun Ma. Tuh anak kan masih umur lima tahun! Jangan rusak anak polos seperti dia. Cukup gue anak polos yang tersakiti di sini—halah!

“Kakak kenapa masih di sini?” Suara Mei yang kayak petasan soak itu mengagetkan gue. Gue berbalik dan memberikan dia tatapan membunuh. Tetapi karena Mei itu anaknya songong, jadi dia nggak bakalan ngerti sama arti pandangan gue. “Sono ketemu sama calon Homo nya!” Mei mendorong badan gue pelan. “Cakep lho Kak. Jadi kakak nggak bakalan nyesel bisa jadi Homo.”

Sumur mana sumur? Gue mau masukkin adek gue ini ke dalemnya. Cukup gue punya adek Maret aja. Nggak usah ditambah si Mei. “Tapi gue ini straight, telengong!” Gue menoyor kepala Mei, biar di otaknya itu diisi kewarasan. “Mau dia secakep apapun, yah kalo gue ini straight mana tertarik!”

Mei memandangku dengan tatapan nista. “Itukan baru asumsi kakak kalau kakak itu straight. Kakak nggak sadar aja, pas kakak ngupil aja aura Homo kakak itu udah kelihatan!”

“Lo ini adek gue bukan sih? Durhaka banget!”

Mei mengedikkan bahunya, makin jadi sosok adik durhaka KW 1. “Pokoknya kakak harus jadi Homo!” Mei mengacungkan jarinya ke depan dada gue. “Biar keluarga kita ini bervariasi!”

“Bervariasi ndasmu!!!”

“Sudah deh Kak, nggak usah drama. Mau ngalahin drama Korea, heh?” Mei mengibaskan rambut hitam panjangnya yang busuk itu. “Kakak itu cakep—ih, kok gue sakit perut ya habis ngomong gitu—terus si calon jodoh homo kakak ini juga cakep. Jadi klop buat jadi Homo. Pas! Mantap!” Mei melirik sekilas ke arah ruang tamu. “Ahh, mana tatapannya itu tegas banget lagi Kak. Pasti dia deh yang jadi Top.”

“Top?”

“Jangan bilang kalau Kakak nggak tau apa arti Top?” tanya Mei mendramatisir, gue menjawab dengan gelengan kepala, tanda tidak tahu. “Bot juga nggak tau?” Aku menggeleng lagi. “Seme dan Uke juga?” Sekali lagi aku menggeleng. “Wah, padahal bentar lagi mau jadi Homo tapi nggak tau. Payah izh!” Mei memukul pelan pundak gue. “Top itu artinya dia yang menusuk, kalau Bot itu yang ditusuk.”

“Apaan lagi itu?” tanya gue makin bingung. “Ngomong pakek bahasa Indonesia dek, atau nggak pakek bahasa Jawa. Gue nggak ngerti bahasa planet Aphrodite!”

“Kakak aja yang otaknya bego!” Mei mendengus kurang ajar. Nih adek satu minta dikutuk beneran deh kayaknya. “Males ah ngejelasinnya, ntar juga ngerasain sendiri.”

Gue baru aja mau nanya lagi sama si Mei durhaka itu apa arti Top dan Bot dalam bahasa manusia, tetapi adek durhaka satu itu buru-buru melenggang pergi. Ck! Gue harus googling dulu nih arti Top dan Bot. Entah kenapa dari namanya aja, Top dan Bot itu kayak racun tikus. Membunuh! Bisa bahaya kalau gue sampe nggak ngerti artinya. Top menusuk, Bot ditusuk. Jadi ini kayak saling bunuh gitu ya?

Wah, bahaya nih! Jadi kalau jadi Homo harus saling membunuh ya? Tapi kok para Homo yang sering main ke rumah ini—sahabat-sahabatnya Mami—baik-baik aja sama pacar mereka. Hmm, gue jadi makin penasaran deh, arti Top dan Bot ini apaan.

Ahh, ini dia. Sudah terbuka juga akhirnya. Klik dulu, gue mau baca penjelasannya. Top dan Bot itu apaan. Hmmm… hmmmm… hmm…. Hmmmm…

TAIK HIDUNG!!!!!!!

Top itu ternyata…….. Bot itu ternyata…… OH TUHAN!!!! Terus si Mei tadi bilang kalau si calon Homo itu yang akan menjadi Top nya, itu tandanya… itu tandanya… TIDAKKK!!! PANTAT GUE!!!!

 

–Haghaghaghag, Meet Febri di chapter selanjutnya, kita siksa dia bersama–

 

Ini cuman buat fun aja sih. New Day tetep dilanjut, tapi tunggu gue udah nggak bosen lagi sama Zavan.

27 thoughts on “Horrible Family (1)

  1. haduuuhhhhhh.. kemana saja dikau?
    cerita yang absurd seperti biasa. tapi gue tetep suka jalan cerita straight yang harus jadi gay. hahaha
    ini jangan sampe gak ada terusannya ya kayak new day..

  2. Ka rendiiii kangen bangett , kerennn kaaaa makin kepoooo kasian banget nasib nya si febri wkwkwkwkwk , jangan lama2 lanjutin new day nya yah ka , ko Bosen sih sama zavan , Aku kangen banget zavan 😥😜😝😘

  3. sorry mau komen tp jgn marah ya
    1.awal-awal kayak bukan karya tulis(cerpen,cerbung,,apalah) malah terlihat kayak nulis curhatan pribadi padaha ini karya tulis,tp udah tengah dan selanjutnya baru agak normal kayak karya tulis
    2.maaf maaf maaf maaf banget,rada jijik dengan ceritanya,ntahlah walaupun udah dijelasi klu ini cuma buat having fun aja tp tetap rada buat ilfeel jalan ceritany,malah aku lbh tertarik baca kebalikannya klu dia nentang perjodohan ma cewek Karena dia gay..klise tp lbh manusiawi kupikir.
    jadi maaf para pembaca yg suka ma cerita ini dan pengagum berat sang Author.
    Karena tulisan2 Rendy biasanya mutu pake banget banget dgn alur cerita dan tema yg keren,maaf yaa tp kali ini😦

  4. maaf gue jaraaaaaaaaang komeng lagi, ni rendi yang nulis??lain berasa, kayak lo lagi nulis dokumenter pribadi lo sendiri deh, but ra vo vo, tetep eikeee baca cyinnnnn….btw, nyang kemaren2 ga dilanjutin lagi, siapa tuh, zavran??

  5. RENDI!!! ZAVAN MANA ZAVAN /TERIAKPAKEJEMBHUT/ . febri ya ツ gak apa apa deh walau udah baca sampe part 3 di fbmu . masih seru juga walau dibaca berulang ulang :*

  6. Hahahahah, Rendeh please…
    Ini cerita menggelikan banget, bukan horrible sih. Wkwkwk

    But that’s fine. Miss your stories. I’ll keep waiting for the next stories…

  7. oh..my rendeh.. loe kmana aja… ngilang deh semua yang ada disini…. hahahahaa ok fixs… bagus ceritanya… oh my bitch makasih banget untuk niatan nerusin new day…. ok ditunggu… jangan lama postingannya…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s